Penyimpangan dalam Valentin�s Day

Dewasa ini, tidak jarang kita jumpai dalam perayaan Valentin terdapat pergaulan bebas antar lain jenis. Valentin bagi mereka bukanlah hari kasih sayang dengan memberikan perhatian kepada orangtua, guru, saudara, kaka dan adik atau kawan dan teman. Tidak hanya kirim ucapan selamat atau tukar kado. Tapi ada aktivitas yang lebih dari itu.
Bila perayaan Valentin itu dirayakan secara massal (jamaah), biasanya acara yang paling ditunggu oleh mereka adalah Love Lottery (undian cinta). Para wanita yang ada dicatat namanya di kertas, lalu dimasukkan ke botol atau tempat yang lain. Lalu kaum pria melakukan undian. Siapa yang keluar namanya, berarti ia menjadi pasangan pria yang mendapat undian tersebut.
Kemudian mereka bercengkeramah dan berdansa dengan pasangan masing-masing sesuai hasil undian. Minuman beralkohol atau narkoba biasanya menjadi yang ketiga bagi masing-masing pasangan. Ketika mereka sudah mabok atau setengah teler, acara dilanjutkan dengan berdua-duaan. Di pojok yang remang-remang atau di kamar yang telah disiapkan.
Inilah penyimpangan serius dalam merayakan hari kasih sayang. Di Filipina misalnya, pernah mengadakan lomba ciuman selama 10 detik dalam rangka merayakan Valentin. Dan pesertanya saat itu sebanyak 5.300 pasangan.

Bagi mereka Valentin tidak sekadar hari kasih sayang, tapi merupakan hari yang tepat untuk �Kasih Yayang�, atau mengasih orang yang dicintainya (yayang) apa saja yang diinginkannya. Termasuk memberikan keperawanan bagi si wanita, atau menghilangkan keperjakaan bagi si pria. Hari Valentin dijadikan sebagai ajang pelampiasan syahwat dan momentum untuk bermaksiat.
Perayaan ala mereka seperti itu persis dengan asal muasal perayaan yang dilakukan oleh orang Romawi kuno pada tanggal 15 Februari, yang dikenal dengan perayaan Lupercalia. Berdasarkan yang dikutip dari Webster�s New 20th Century Dictionary perayaan Valentine munculnya bermula dari perayaan Lupercali. Yaitu upacara ritual yang dilakukan oleh orang-orang Romawi kuno setiap tanggal 15 Februari sebagai penghormatan kepada Lupercus, dewa padang rumput yang dideskripsikan mempunyai tanduk, kaki, dan telinga seperti kambing.
Pada perayaan itu nama-nama wanita dimasukkan kedalam jambangan bunga atau botol. Setiap pria yang hadir mengambil secarik kertas. Wanita yang namanya tertera dalam kertas itu menjadi teman kencannya semalam suntuk. Kemudian pada tahun 469 pihak gereja yakni Paus Celecius merubah menjadi tanggal 14 Februari untuk mengenang kematian seorang pendeta yang bernama Saint Valentine yang tewas sebagai martir pada abad III, dan menetapkan menjadi Saint Valentine�s Day.
Berdasarkan sumber lain, yang melakukan perubahan adalah Paus Galasium I seorang pimpinan dewan gereja. Pada tahun 494 M mengubah upacara tersebut dengan bentuk rutinitas seremoni porofikasi (pembersihan dosa) dan juga mengubah upacara Lupercalia yang biasanya tanggal 15 Februari menjadi 14 Februari yang secara resmi ditetapkan pada tahun 496 M sebagai Valentin day, untuk menggaet simpati para pemuda setempat agar mau ke gereja.

Kalau suka, tolong klik "like/suka" di bawah ini:

Related : Penyimpangan dalam Valentin�s Day

Kunjungi dan follow juga link dibawah ini: