Longsor di Kota Jayapura, Tiga Orang Tewas

Ilustrasi
Jayapura - Bencana tanah longsor di APO Kolam, Kompleks Gereja Emanuel di Kelurahan Bhayangkara, Distrik Jayapura Utara, Kota Jayapura, Papua, pukul 23.00 WIT, Sabtu, 16 Maret 2013, menyebabkan tiga orang tewas, satu orang luka, dan satu unit rumah tertimbun tanah. "Korban meninggal, semuanya perempuan dan rumah yang tertimbun tanah longsor milik Yohana Moniari Soisa (63 tahun)," kata Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Papua, Kombes Polisi, I Gede Sumerta Jaya, saat dihubungi  Minggu siang, 17 Maret 2013.

Data yang didapat, korban meninggal, yakni, Jein Melinda (26 tahun) dan Ardelea (23 tahun), keduanya berprofesi sebagai guru. Sedangkan Agustina Soisa (17 tahun) seorang pelajar SMA. Ketiga korban tewas ini tinggal satu rumah di APO Kolam Kompleks Gereja Emanuel, Kelurahan Bhayangkara, Distrik Jayapura Utara. "Korban yang selamat, yakni Hans Loen, seorang guru honorer. Laki-laki berusia 40 tahun ini hanya menderita luka di kedua kaki dan luka di bagian dadanya," kata Sumerta.

Dari kronologisnya, menurut Sumerta, sebelumnya sekitar pada pukul 21.00 WIT, terjadi hujan deras mengguyur wilayah Kota Jayapura sekitarnya. Sekitar pukul 23.00 WIT, rumpun pohon bambu yang berada tepat di belakang rumah para korban tumbang. Hal ini membuat rumpun pohon bambu bersama tanah menimbung rumah korban. "Akibatnya, empat penghuninya tertimbun, tapi satu orang diantaranya, Hans Loen berhasil ditolong dan sempat dilarikan ke rumah sakit guna mendapatkan perawatan," katanya.

Setelah kejadian, tepatnya sekitar pukul 00.40 WIT, anggota Dalmas Polresta Jayapura yang dipimpin Bripka Tarfin bersama warga setempat melakukan penggalian tanah longsoran. "Pukul 01.35 WIT, ketiga korban yang tertimbung berhasil dievakuasi, namun korban sudah dalam keadaan meninggal dunia dan selanjutnya dibawa ke Rumah Sakit Umum Daerah Dok II Jayapura," kata Sumerta.

Di malam kejadian, memang situasi Kota Jayapura, Papua dilanda hujan yang cukup lebat. Selain terjadi tanah longsor, akibat hujan deras itu juga membuat Jalan Raya Jayapura-Abepura, tepatnya di depan CV Thomas Entrop, Distrik Jayapura Selatan, Kota Jayapura tergenang air setinggi lutut. Akibatnya jalur Kota Jayapura dengan Abepura dan Sentani di Kabupaten Jayapura terputus. Ini menyebabkan terjadi kemacetan selama kurang lebih enam jam dan beberapa kendaraan roda empat dan dua terjebak banjir dan lumpur di sekitar wilayah Entrop, tepatnya di dekat Papua Trade Center.

CUNDING LEVI - Source : Tempo
Kalau suka, tolong klik "like/suka" di bawah ini:

Related : Longsor di Kota Jayapura, Tiga Orang Tewas

Kunjungi dan follow juga link dibawah ini: