SODELPA FIJI AKAN UMUMKAN DUKUNGAN FREE WEST PAPUA

Ro Teimumu Kepa (Fiji Times)Suva,23/6(Jubi)- Partai Sosial Demokrasi Liberal (Social Democratic Liberal Party; SODELPA) Fiji menyatakan pembebasan West Papua dari pendudukan Indonesia akan menjadi salah satu agenda penting dari Manifesto partai yang akan dirilis bulan depan.
Pesan itu disampaikan, pemimpin Partai, Ro Teimumu Kepa, bahwa perjuangan rakyat West Papua untuk bebas dari pendudukan Indonesia, bukanlah perjuangan yang terlupakan dari sesama Melanesia di Pacific. Seluruh rakyat Melanesia di Fiji ada bersama perjuangan West Papua.
 
Anda tidak sendirian. Benih dukungan sedang bertumbuh untuk persoalan Anda. Kami ada bersama dengan Anda, �kata RO Teimumu, Minggu (22/6) di Suva, Fiji.
Kepa menyampaikan pesan itu setelah presiden Indonesia mengunjungi Fiji dan berbicara pada Forum Pembangunan Kepulauan Pacific (PIDF) kedua di Nandi, Fiji, (19/6) Minggu lalu.
Menurut Kepa, Presiden SBY tidak mengangkat masalah West Papua di pertemuan PIDF kemarin, sementara sebelum meninggalkan Indonesia, media Indonesia menyebarkan kabar kalau SBY ke Pacific untuk menjelaskan isu dan banyak informasi yang salah mengenai West Papua di Fiji.
Tapi dia dilaporkan tidak mengangkat isu West Papua secara terbuka di forum, meskipun dikutip di Indonesia bahwa ia bermaksud untuk menjelaskan masalah West Papua,� kata Ro Teimumu.
Karena itu, Kepa menilai kehadiran presiden Indonesia dalam pertemuan PIDF hanyalah diplomasi politik demi mempertahankan Papua tetap bagian dari Indonesia.
Tujuannya adalah untuk menjaga sebanyak mungkin pemimpin Pasifik agar berada dalam kebijakan Indonesia atas West Papua dan untuk melawan meningkatnya tekanan internasional dan regional dalam mendukung West Papua.� Kata Ro Teimumu.
Karena itu, Intelegen Fiji melancarkan pengamanan tingkat tinggi selama satu minggu, sebelum SBY melakukan kunjungan ke Fiji, untuk mengantisipasi ada gerakan rakyat setempat mendukung West Papua di hadapan SBY.
Jurnalis yang vokal terhadap masalah Papua pun menjadi perhatian khusus dari agen rahasia Fiji.
Bahkan polisi melarang kehadiran jurnalis senior Fiji, Netani Rika dalam pertemuan PIDF yang dihadiri Presiden Indonesia. �Dia terlalu vokal,�telepon anggota agen rahasia ke kantor Redaksi Fiji Times satu hari sebelum pertemuan PIDF (19/6). (Jubi/PCC/ Fiji Times.Com)
Kalau suka, tolong klik "like/suka" di bawah ini:

Related : SODELPA FIJI AKAN UMUMKAN DUKUNGAN FREE WEST PAPUA

Kunjungi dan follow juga link dibawah ini: