Segera Di-Dor, Tedjo: Eksekusi 10 Terpidana Mati Pekan Ini

Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Tedjo Edhi Purdjiatno menyatakan eksekusi sepuluh terpidana mati di Nusakambangan kemungkinan dilaksanakan pekan ini. Menurut dia, eksekusi ditunda sementara karena menunggu keputusan Mahkamah Agung mengenai upaya Peninjauan Kembali yang dilakukan terpidana mati asal Filipina, Mary Jane Fiesta Veloso.
Segera Di-Dor, Tedjo: Eksekusi 10 Terpidana Mati Pekan Ini
Saru, pria yang bekerja untuk melakukan perabuan terpidana mati, berdiri di depan ruang kremasi Giri Laya di Banyumas, Jawa Tengah, 27 Februari 2015. Tempat ini kabarnya akan digunakan juga untuk melakukan kremasi dua terpidana mati pemimpin kelompok Bali Nine, Andrew Chan dan Myuran Sukumaran. (Ulet Ifansasti/Getty Images)

"Kami menunggu putusan Mahkamah Agung secepatnya, mungkin pada pekan ini (keluar)," kata Tedjo, saat berkunjung ke Fakultas Hukum Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta, Senin, 9 Maret 2015. Menurut Tedjo, sebenarnya keputusan penentuan waktu eksekusi terpidana mati, yang kini sudah dipindahkan ke Nusakambangan, tidak harus menunggu hasil putusan pengajuan PK.

Namun, Tedjo mengatakan, pemerintah menghargai upaya hukum yang dilakukan oleh Mary Jane. "Karena ada salah satu orang yang proses hukumnya belum selesai, ditunggu sampai selesai dulu," kata Tedjo. Dia menegaskan pemerintah tidak akan membatalkan eksekusi mati itu meski menerima tekanan keras dari sejumlah negara asal para terpidana, termasuk Australia.

Menurut Tedjo, Indonesia menghormati sikap negara asing yang melakukan kewajiban membela warganya yang terancam hukuman mati. Apa pun tekanan dari luar eksekusi mati tetap dilaksanakan. Tedjo berpendapat seharusnya Australia berterima kasih kepada Indonesia karena Badan Narkotika Nasional berhasil menggagalkan penyelundupan sabu-sabu kualitas nomor satu yang akan dikirim ke Australia. "Jumlah itu bisa mencetak empat juta pecandu baru."

Pemerintah akhirnya menunda eksekui mati gelombang kedua terhadap sepuluh terpidana mati kasus narkoba, termasuk di antaranya Myuran Sukumaran alias Mark dan Andrew Chan, dua gembong sindikat narkoba Bali Nine. Kedua napi tersebut merupakan warga negara Australia yang sama-sama terkena kasus penyelundupan heroin dari Australia ke Denpasar, Bali.

Terpidana mati lainnya adalah Mary Jane Fiesta Veloso, terpidana kasus penyelundupan heroin di Bandara Adi Sucipto, Yogyakarta, pada 2010. Beberapa nama warga asing lain juga termasuk dalam deretan nama yang bakal dieksekusi mati, seperti Raheem Agbaje Salami (Spanyol), Martin Anderson alias Belo (Ghana), Serge Areski (Prancis), dan Rodrigo Gularte (Brasil).

ADDI MAWAHIBUN IDHOM | BC

Sumber : indohub
Kalau suka, tolong klik "like/suka" di bawah ini:

Related : Segera Di-Dor, Tedjo: Eksekusi 10 Terpidana Mati Pekan Ini

Kunjungi dan follow juga link dibawah ini: