Bantahan ketua UN C24 dan tanggapan Benny Wenda Terkait Petisi

Permohonan kemerdekaan Papua Barat ditolak oleh PBB

Pemimpin yang diasingkan Benny Wenda mengajukan petisi selundupan kepada komite dekolonisasi namun ketua mengatakan pengambilalihan provinsi di Indonesia tidak masuk dalam agendanya.
 West Papua citizen signs petition banned by Indonesia but reportedly endorsed by 70% of province’s population. Photograph: National Committee for West Papua


Komite dekolonisasi PBB tidak akan menerima sebuah petisi yang ditandatangani oleh 1,8 juta orang Papua Barat yang menyerukan kemerdekaan, dengan mengatakan bahwa penyebab Papua Barat berada di luar mandat komite tersebut.

Di New York pada hari Selasa, pemimpin Papua Barat yang diasingkan Benny Wenda mempresentasikan petisi tersebut - dilarang oleh pemerintah Indonesia, namun diselundupkan ke seluruh Papua dan dilaporkan mendukung 70% populasi provinsi yang diperebutkan - kepada komite dekolonisasi PBB, yang dikenal sebagai C24 dan bertanggung jawab untuk memantau kemajuan bekas koloni menuju kemerdekaan.
Petisi tersebut meminta PBB untuk menunjuk seorang perwakilan khusus untuk menyelidiki pelanggaran hak asasi manusia di provinsi tersebut dan untuk "menempatkan kembali Papua Barat pada agenda komite dekolonisasi dan memastikan hak mereka untuk menentukan nasib sendiri ... dihormati dengan mengadakan pemungutan suara yang diawasi secara internasional".
"Dalam petisi orang Papua Barat, kami menyerahkan tulang-tulang rakyat Papua Barat kepada Perserikatan Bangsa - Bangsa dan dunia," kata Wenda mengenai dokumen tersebut. "Setelah puluhan tahun menderita, puluhan tahun genosida, berpuluh-puluh tahun pendudukan, kami membuka suara orang-orang Papua Barat yang tinggal di dalam petisi ini. Rakyat saya ingin bebas. "
Namun pada hari Kamis ketua komite dekolonisasi, Rafael Ramírez, mengatakan bahwa tidak ada petisi untuk Papua Barat dapat diterima karena mandat komite tersebut hanya berlaku untuk 17 negara yang diidentifikasi oleh PBB sebagai "wilayah yang tidak memiliki pemerintahan sendiri".
"Saya ketua C24 dan isu Papua Barat bukan masalah bagi C24. Kami hanya bekerja di negara bagian yang merupakan bagian dari daftar wilayah non-pemerintahan sendiri. Daftar itu dikeluarkan oleh majelis umum. "
"Salah satu prinsip gerakan kita adalah mempertahankan kedaulatan dan integritas penuh dari wilayah anggota kita. Kami tidak akan melakukan apapun terhadap Indonesia sebagai C24. "
Petisi Papua - Benny Wenda
Papua Barat sebelumnya masuk dalam agenda komite - ketika bekas koloni Belanda dikenal sebagai Netherlands New Guinea - namun telah dihapus pada tahun 1963 ketika provinsi tersebut dianeksasi oleh Indonesia sebagai Irian Jaya.
Ramírez, perwakilan Venezuela untuk PBB, mengatakan bahwa kantornya "dimanipulasi" untuk kepentingan politik. Ram'rez tidak mengatakan bahwa permohonan tersebut tidak diajukan ke panitia, hanya saja hal itu tidak dapat menerimanya.
"Sebagai ketua C24, tidak ada dokumen resmi, tidak ada apa-apa."
Ketika ditanya apakah dia memiliki komunikasi dengan Benny Wenda, atau gerakan kemerdekaan Papua Barat, Ramirez menjawab: "Sebagai ketua C24, itu tidak mungkin dilakukan. Kita seharusnya hanya menerima pemohon yang dikeluarkan dalam agenda. "
Dalam sebuah pernyataan, Ramírez mengatakan bahwa dia mendukung posisi Indonesia bahwa Papua Barat merupakan bagian integral dari wilayahnya.
"Panitia khusus tentang dekolonisasi belum menerima dan tidak dapat menerima permintaan atau dokumen apapun yang berkaitan dengan situasi Papua Barat, wilayah yang merupakan bagian integral dari Republik Indonesia."
Perwakilan Indonesia untuk PBB, Dian Triansyah Djani, adalah wakil ketua komite dekolonisasi.
Juru bicara Kedutaan Besar Indonesia di Canberra Sade Bimantara mengatakan bahwa provinsi Papua dan Papua Barat adalah wilayah yang berdaulat di Indonesia: "Fakta ini tidak dapat dibantah dan diakui secara internasional.
"Pada tahun 1969 PBB menegaskan kembali kedaulatan Indonesia atas Papua Barat."
Sebagai tanggapan, juru kampanye kemerdekaan Wenda, yang diberi suaka politik di Inggris pada tahun 2003, mengatakan kepada Guardian bahwa penolakan terhadap petisi tersebut di Indonesia merupakan demonstrasi lebih lanjut tentang sikap langsungnya terhadap penentuan nasib sendiri Papua.
"Petisi yang belum pernah terjadi sebelumnya sebesar 1,8 juta tanda tangan orang Papua Barat telah dikirim ke Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk mengingatkan PBB tentang warisan kegagalannya untuk mengawasi pemungutan suara yang sah pada tahun 1969 dan tugasnya untuk menyelesaikan proses dekolonisasi."
Papua dan Papua Barat yang dikuasai Indonesia membentuk bagian barat pulau New Guinea. Penguasaan politik kawasan ini telah diperebutkan lebih dari setengah abad dan Indonesia secara konsisten dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia dan penindasan kekerasan terhadap gerakan kemerdekaan wilayah tersebut.
Orang-orang yang berasal dari provinsi ini adalah orang Melanesia, yang secara etnis berbeda dari sebagian besar wilayah Indonesia lainnya dan lebih terkait erat dengan masyarakat Papua Nugini, Kepulauan Solomon, Vanuatu, Fiji dan Kaledonia Baru.
Dahulu Belanda New Guinea, Papua dipertahankan oleh Belanda setelah kemerdekaan Indonesia pada tahun 1945 namun provinsi tersebut dianeksasi oleh Jakarta pada tahun 1963.
Indonesia meresmikan penguasaannya atas Papua Barat pada tahun 1969 ketika militernya memilih 1.026 penduduk Papua Barat dan memaksa mereka untuk memilih mendukung aneksasi Indonesia di bawah proses yang diawasi PBB namun tidak demokratis yang dikenal sebagai Undang - Undang Pilihan Bebas .
Sebuah laporan tahun 2004 oleh Klinik Hak Asasi Manusia Internasional di Yale Law School mengatakan: "Pemimpin militer Indonesia mulai melakukan ancaman publik terhadap para pemimpin Papua ... berjanji untuk segera menembak mereka jika mereka tidak memberikan suara untuk kontrol Indonesia."
Dikenal sebagai Irian Jaya sampai tahun 2000, terbagi menjadi dua provinsi, Papua dan Papua Barat, sejak tahun 2003. Mereka memiliki status semi otonom.
Banyak orang Papua menganggap pengambilalihan Indonesia sebagai aneksasi ilegal dan OPM (Gerakan Papua Merdeka) telah memimpin pemberontakan tingkat rendah selama beberapa dekade. Pemberontakan itu telah lama menjadi alasan untuk keterlibatan militer yang signifikan di Papua.
Dengan meningkatnya kehadiran polisi dan militer, ada laporan pelanggaran keamanan termasuk pembunuhan di luar hukum, penyiksaan, penahanan sewenang-wenang, penggunaan kekerasan yang berlebihan dan penganiayaan terhadap pemrotes damai. Puluhan orang Papua tetap berada di balik jeruji besi untuk demonstrasi damai atau mengekspresikan solidaritas dengan gerakan kemerdekaan.
Ada sedikit pengawasan ketat terhadap situasi di Papua Barat, karena organisasi hak asasi manusia dan wartawan dilarang berkunjung.
Translate by Google
Kalau suka, tolong klik "like/suka" di bawah ini:

Related : Bantahan ketua UN C24 dan tanggapan Benny Wenda Terkait Petisi

Kunjungi dan follow juga link dibawah ini: