Pernyataan Sikap Jubir ULMWP, Benny Wenda Terkait Petisi Rakyat Papua

PERNYATAAN SIKAP DARI BENNY WENDA TERKAIT DENGAN PETISI RAKYAT PAPUA BARAT


Petisi dari PAPUA BARAT TIDAK ADA HOAX: itu adalah suara orang-orang kita - ditandatangani oleh mayoritas dari Papua Barat

Hoax nyata adalah pembenaran indonesia untuk pendudukan di Papua Barat

Minggu ini saya menyampaikan petisi yang ditandatangani oleh mayoritas dari Papua Barat ke PBB, memanggil PBB untuk bertindak atas pelanggaran hak asasi manusia di Papua Barat dan untuk melaksanakan 1962 komitmen untuk memastikan Papua Barat memiliki kesempatan untuk latihan Hak Penentuan Nasip Sendiri melalui “REFERENDUM”.

Petisi ini lebih dari sekedar kertas. Tanda-tanda ini adalah tulang dan darah dari orang-orangku yang telah dibunuh oleh Indonesia melalui TNI/POLRI dan yang sedang menderita; dan yang terus menderita dan mati di bawah kekuasaan pemerintah Kolonial Indonesia.

Petisi ini disajikan dengan air mata darah di mataku dan harapan dalam hatiku seperti saya menyerahkan roh orang-orangku, orang-orang yang telah berjuang dan mati selama lebih dari 55 tahun ini, dalam sebuah genosida yang terabaikan bagi dunia untuk akhirnya mendengar suara mereka.

Saya secara pribadi menyampaikan 1.8 juta suara orang-orang saya kepada perwakilan senior di PBB, di hadapan saya sesama pembebasan Amerika untuk pemimpin Papua Barat dan pengacara saya yang menyarankan gerakan. Saya juga berkomunikasi kepada Sekretariat Komite Decolonisation dan Komite Politik dan dekolonisasi khusus (Komite Keempat) dari majelis umum, dengan permintaan bahwa PBB mengulas situasi Papua Barat.

SARAN OLEH PEJABAT INDONESIA BAHWA PETISI ITU ADALAH HOAX atau bahwa itu tidak dikirim ke PBB tidak berdasar dan bagian dari melanjutkan ditujukan yang bertujuan untuk menyangkal Orang Papua Barat terhadap Hak mereka.

Karena saya menerima nama dan tanda tangan ke saya, saya merasa tanggung jawab yang besar dan kehormatan. Petisi ini merupakan upaya mobilisasi massa oleh orang-orangku, yang dilakukan dan dikirimkan kepada saya dalam risiko pribadi yang besar - di bawah ancaman kekerasan, penangkapan dan penyiksaan.

Saya telah membawanya dengan pada setiap perjalanan yang saya telah dibuat sejak saya menerimanya, termasuk ke parlemen Inggris, ke PBB di Jenewa dan di New York. Saya telah menunjukkannya kepada semua orang yang saya temui, termasuk pemimpin politik, teman, dan delegasi PBB.

Ini adalah tanggung jawab saya dan saya tidak akan pernah membiarkan orang-orang saya turun. Petisi adalah suara demokrasi dari orang Papua Barat dan kita tidak akan dibungkam atau menolak hak kita.

Petisi orang Papua Barat adalah tindakan demokrasi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Itu ditandatangani oleh 1,804,421 orang: 1,708,167 pribumi Papua Barat dan 96,254 Pemukim Warga Indonesia. Jumlah pribumi merupakan perkiraan 70.88 % dari populasi pribumi Papua Barat menurut penelitian independen terbaru.

Hal Ini menunjukkan kepada dunia apa yang akan terjadi pada tahun 1969 jika kita telah diberi pilihan bebas dan adil berjanji kepada kita oleh PBB dan yang kita berhak untuk di bawah hukum Internasional.

Papua Barat akan menjadi Negara Melanesia pertama yang Independen - sebelum Papua Nugini, Kepulauan Solomon, Vanuatu, Fiji dan Kanaky / Kaledonia Baru.

Sebaliknya, Papua Barat diambil dari daftar wilayah Non-Self, ditempatkan di bawah pemerintahan PBB dan kemudian administrasi Indonesia dengan persyaratan yang dinyatakan bahwa kita akan diberi pilihan bebas dan adil untuk penentuan diri. Indonesia tahu itu kewajiban kepada kita dan kepada masyarakat Internasional untuk memberi kita suara di mana semua Papua Barat akan memilikinya.

Sebaliknya, Indonesia dipaksa 1,026 orang dan memaksa mereka untuk memilih di bawah ancaman kekerasan - dan kemudian mengatakan kepada dunia bahwa orang-orang saya telah memilih untuk bergabung Indonesia. Ini adalah tipuan nyata.

Petisi Rakyat Papua Barat menunjukkan keinginan sejati dari orang-orangku dan membuktikan kata-kata mantan PBB di bawah Sekretaris Jenderal, Chakravarthi v. Narasimhan, sekitar 1969 Vote:

Itu hanya yang. Suasana hati di PBB adalah untuk menyingkirkan masalah ini secepat mungkin... tidak ada yang memberikan pemikiran kepada kenyataan bahwa ada satu juta orang di sana yang memiliki fundamental hak asasi manusia.

Petisi untuk mengingatkan PBB tentang warisan ini, biaya untuk kehidupan orang-orangku, dan tugas suci mereka di bawah piagam PBB untuk membawa Papua Barat ke pemerintah dan kemandirian.

Ini membuktikan bahwa, apakah kita diberi suara yang kita berhak untuk, kita akan merayakan lebih dari 55 tahun kemerdekaan, bukan beberapa dekade pendudukan Indonesia dan penindasan.

Seperti yang diharapkan, Indonesia akan melakukan apa-apa dan segalanya untuk mencoba untuk mendiskreditkan petisi Rakyat Papua Barat, mendiskreditkan diri dan pemimpin Papua Barat lainnya, dan mendiskreditkan orang-orang Papua Barat sendiri.

Indonesia mengklaim PETISI KAMI ADALAH HOAX, tetapi tindakan mereka untuk mencoba mencegah tanda tangan dari yang dikumpulkan hanya underlines nya: Orang-orangku di Papua Barat ditangkap dan disiksa untuk menandatangani petisi ini dan Yanto Awerkion tetap di penjara, dituntut dengan pengkhianatan, untuk mengatur sebuah pertemuan Untuk mendukungnya.

Ketika kita tumbuh dalam kekuatan, upaya indonesia untuk menghancurkan orang Papua Barat akan mengintensifkan. Saya memohon semua Rakyat Papua Barat dan pendukung kita tidak membiarkan rumor dan sabotase melemah, menangkis atau menetralkan daya tarik demokrasi yang belum pernah terjadi sebelumnya ke PBB. Kita harus tetap bersatu.

Jalan kita menuju kebebasan sudah lama. Kami mengundang semua pemerintah dan orang-orang di seluruh dunia untuk bergabung dengan kami dan berdiri untuk kebenaran dan keadilan dalam perjuangan kita untuk mengakhiri Kolonial alias Penjajah Indonesia di tanah kita Papua Barat. Kami, Rakyat Papua yang penuh percaya diri bahwa suatu hari nanti kita akan bebas.

Dengan Petisi Rakyat Papua Barat, kami warga Papua Barat daya tarik ke PBB dan ke dunia untuk melihat cita-cita kita untuk masa depan. Kami memanggil PBB untuk mendukung fundamental kita hak untuk diri sendiri yang adalah dan larang diambil oleh Indonesia pada tahun 1969.

Biarkan kehendak dari Papua Barat akhirnya diuji di bawah pengawasan dunia melalui tindakan asli dari diri - Tekad untuk semua orang Papua Barat, sebuah pilihan yang diawasi secara internasional.

Oleh:

Benny Wenda
Pemimpin Kemerdekaan Papua Barat
Juru Bicara  Gerakan Pembebasan Untuk Papua Barat (ULMWP)

Baca versi english disitus resmi ULMWP
Kalau suka, tolong klik "like/suka" di bawah ini:

Related : Pernyataan Sikap Jubir ULMWP, Benny Wenda Terkait Petisi Rakyat Papua

Kunjungi dan follow juga link dibawah ini: