Peringatan PBB Melonjaknya Limbah Elektronik

Ilustrasi. PBB memperingatkan akan melonjaknya limbah elektronik, namun sangat sedikit daur ulang. (Foto: freemalaysiatoday .com)

NEW YORK – Sebanyak 44,7 juta ton yang disebut limbah elektronik (e-waste) dihasilkan di seluruh dunia pada tahun 2016, menjadi naik delapan persen dari tahun 2014, menurut Serikat Telekomunikasi Internasional PBB, Universitas PBB, dan Asosiasi Limbah Padat Internasional

PBB memperingatkan, Rabu (13/12), limbah elektronik yang dibuang seperti telepon genggam, laptop dan kulkas menumpuk di seluruh dunia, dan ini mendesak daur ulang limbah sampah yang seringkali lebih membahayakan.

Sebanyak 44,7 juta ton limbah e-book yang dihasilkan di seluruh dunia pada tahun 2016, (terdiri atas logam-logam mulia seperti emas, platina, palladium, dan perak, banyak digunakan sebagai campuran logam tembaga, atau sebagai pelapis jaringan transmisi tembaga ataupun timah solder pada berbagai alat elektronika modern), naik delapan persen dari dua tahun sebelumnya, menurut sebuah laporan dari Persatuan Telekomunikasi Internasional PBB, UN University (UNU), dan International Solid Waste Asosiasi.

Limbah tersebut setara dengan 4.500 Menara Eiffel, laporan tersebut mencatat, menambahkan bahwa jumlah tersebut diperkirakan akan meningkat secara signifikan selama beberapa dekade mendatang.

Pada tahun 2021, dunia kemungkinan akan dipenuhi dengan 52,2 juta ton limbah penuh, yang saat ini terdiri atas lemari es, mesin cuci dan peralatan rumah tangga lainnya, namun juga telepon seluler dan komputer yang semakin meningkat.

Pada saat yang sama, limbah ini, yang dapat menimbulkan risiko serius bagi kesehatan manusia dan lingkungan, jarang didaur ulang atau dibuang dengan baik, yang sebagian besar berakhir di tempat pembuangan sampah atau di insinerator, menurut laporan tersebut.

Hanya 20 persen dari semua limbah elektronik, atau 8,9 ton, yang dihasilkan tahun lalu didokumentasikan dengan benar didaur ulang, sementara nasib 76 persen penuh dari semua limbah elektronik di seluruh dunia tidak diketahui.

"Pengelolaan limbah elektronik adalah masalah mendesak di dunia digital saat ini, di mana penggunaan perangkat elektronik semakin meningkat," kepala ITU Houlin Zhao mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Secara ekonomis biaya daur ulang  sangat besar, nilai total semua bahan baku yang ada dalam limbah elektronik, termasuk emas, diperkirakan bernilai sekitar 55 miliar euro ($ 64,6 miliar) (Rp 87,6 triliun).  Bahkan lebih besar dari kondisi perekonomian negara-negara tersebut, menurut  laporan tersebut.

Kebijakan pengelolaan limbah elektronik ini mendapat respons positif,  karena semakin banyak negara menerapkan kebijakan tersebut.

Berdasarkan laporan saat ini, 66 persen populasi global, yang tinggal di 67 negara, dilindungi oleh kebijakan tersebut, naik dari hanya 44 persen pada tahun 2014.

Kebijakan tersebut menjadi  kabar baik,  karena memperpendek siklus penggantian ponsel dan perangkat lain, yang mengakibatkan jumlah limbah elektronik semakin tinggi.

Pakar teknis limbah teknis ITU Vanessa Gray menyarankan, agar perusahaan teknologi mempertimbangkan dampak e-waste daripada terus mendorong versi baru produk.

Ada "juga hal-hal yang bisa kita hindari, misalnya kabel yang tidak kompatibel dengan perangkat yang berbeda," katanya kepada wartawan di Jenewa.

“Mungkin pendekatan yang paling menjanjikan untuk mengurangi limbah elektronik adalah sistem di mana konsumen tidak lagi membeli perangkat, namun hanya layanan yang mereka berikan,“ kata Ruediger Kuehr dari Program Siklus Berkelanjutan UNU.

Jika perusahaan mempertahankan kepemilikan perangkat dan peralatan, memberi konsumen pengganti jika diperlukan, mereka akan memiliki insentif untuk mengumpulkan dan mendaur ulang dengan benar dan pembuangan dan penyimpanan peralatan yang tidak tepat akan "secara substansial menurun, atau idealnya hilang," katanya. (AFP.com)

Editor : Sotyati
Sumber: SATUHARAPAN.COM
Kalau suka, tolong klik "like/suka" di bawah ini:

Related : Peringatan PBB Melonjaknya Limbah Elektronik

Kunjungi dan follow juga link dibawah ini: